Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Bersikaplah Lebih Realistis Tentang Waktu yang Anda Miliki

Rickwiese.com – Alokasikan waktu Anda untuk masing-masing tugas. Saya mulai bekerja dengan ambisi yang kuat, tetapi saya tidak dapat menyelesaikan pekerjaan yang seharusnya dilakukan pada hari itu. Saya kelelahan dan harus menulis tugas keesokan harinya, tetapi saya pikir itu adalah kejadian sehari-hari yang saya lakukan. Jika Anda jatuh ke dalam pemikiran magis untuk menyelesaikan banyak pekerjaan dalam waktu singkat, Anda tidak menyelesaikan pekerjaan tepat waktu, tetapi Anda juga akan mengecewakan orang lain, bahkan membahayakan hubungan Anda. Dalam artikel ini, saya akan menjelaskan lima topik yang memunculkan keyakinan untuk bersikap realistis tentang waktu.

Saya ingin menceritakan kepada diri saya sendiri sebuah kisah untuk menyelesaikan pekerjaan dalam waktu singkat. Kerjakan tugas satu demi satu dan yakinlah bahwa Anda dapat menyelesaikan semuanya selama jam kerja normal. Kemudian, di penghujung hari merasa takut, masih ada pekerjaan yang tersisa, maka segera menyelesaikan tujuan tersebut.

Kami tidak sengaja menipu diri sendiri tentang apa yang dapat Kami lakukan sekarang. Namun terlepas dari pengalaman sebelumnya, ketika mesin prediksi berhenti bekerja, Anda yakin bahwa Anda akan mencapai hasil yang luar biasa di hari biasa.

Selamat datang di dunia pemikiran magis. Setiap orang datang di dunia ini, mengejar ilusi yang mustahil dari waktu yang tidak ada habisnya.

Bujuklah diri Anda sendiri bahwa sebuah rencana yang terlalu ambisius tidak akan merugikan jika Anda dapat menginspirasi dan mencapai lebih dari yang Anda harapkan. Khususnya dalam kasus kerja jarak jauh, saya rasa saya harus bekerja terlalu keras dan menunjukkan nilai saya kepada kolega dan pihak atasan.

Namun pada kenyataannya, Anda akan jatuh ke dalam pemikiran magis, Anda mengecewakan orang yang Anda andalkan, melewatkan deadline, lelah, dan kehilangan inspirasi.

Tidak mudah terbebas dari ilusi waktu. Bos Anda akan senang jika kita tampil seperti pahlawan super, dan akan diberi hadiah dengan murah hati jika kita benar-benar membuahkan hasil. Tapi akhirnya, tidak semua seperti yang Anda bayangkan, setiap pahlawan akan habis.

Perhatikan contoh Franceska, seorang peneliti di sebuah perusahaan bioteknologi ternama.

Dia adalah pemimpin yang luar biasa dan telah menerbitkan banyak penelitian di bidang keahliannya. Dia adalah kolaborator yang tak ternilai bagi rekan-rekannya dan mentor bagi banyak remaja putri. Selain itu, ia dengan leluasa mengatur jadwal kuliah yang keras dan mendukung keponakannya yang menderita penyakit yang melemahkannya.

Franceska bangga dengan pekerjaannya, tetapi dia tidak mampu mengelola bakatnya, berolahraga, atau berpikir untuk memiliki anak sendiri. Ia sangat berharap untuk memiliki jadwal yang lebih realistis.

Ketika saya mulai bimbingan konseling, Francesca secara bertahap mulai menyadari bahwa dia berhutang banyak waktu. Anda telah melakukan begitu banyak hal sehingga Anda tidak terkendali, dan tidak memiliki sumber daya untuk membantu. Tidak hanya kesehatan dan hubungan pribadinya yang terjepit, tetapi rekan-rekannya juga kecewa dan kesal dengan beban kerja yang tidak masuk akal dengannya.

Pola komitmen berlebihan Francesca mengungkapkan lima pemikiran magis tentang waktu. Ketika saya berada dalam perangkap keyakinan yang sama, dengan yang dialami oleh sebagian orang. Simak informasi berikut ini.

Saya pikir banyak pekerjaan bersifat sementara

Francesca diminta untuk menduduki posisi yang menarik sebagai ketua konferensi Internasional dan ingin bergabung ke konferensi tersebut. Tapi itu adalah tugas yang membutuhkan waktu ratusan jam untuk dipersiapkan.

Francesca berpikir sekarang ini sangat sibuk, tapi hanya sementara. Dia mengatakan kepadanya bahwa tiga proyek yang sedang berjalan hampir selesai. Namun, ia mengabaikan permintaan baru yang terus datang. Dia sepertinya tidak ingin mengurangi beban kerja tahunannya untuk memimpin rapat.

Jika Anda, seperti Francesca, tenggelam dalam ilusi umum ini, lihat kembali proyek-proyek besar tahun lalu dengan mata obyektif. Proyek mana yang telah direncanakan sebelumnya dan mana yang tiba-tiba jatuh.

Kemudian Anda bisa melihat bagaimana kalender masa depan Anda akan benar-benar terisi. Anda bisa memprioritaskan item yang paling berdampak dan menolak sisanya, menurunkan ekspektasi, atau meminta bantuan.

Saya pikir ini akan lebih mudah di lain waktu

Pengalaman adalah guru terbaik, tetapi saat perubahan semakin cepat, setiap kali Anda mencoba bisnis baru, Anda akan menghadapi tantangan yang belum pernah Anda alami.

Francesca mencoba berasumsi bahwa proyek baru harus berjalan lebih lancar daripada sebelumnya, tetapi kenyataannya, dia memiliki lebih banyak hari untuk bekerja lembur hingga tengah malam. Seiring berjalannya waktu, dia mengetahui bahwa, terlepas dari profesionalisme dan perencanaannya, dibutuhkan waktu 20% lebih lama dari yang diharapkan untuk proyek tertentu.

Oleh karena itu, saya memutuskan untuk memasukkan buffer ke dalam rencana sebelumnya dan menambahkan lebih banyak buffer. Misalnya, jika menulis ringkasan kemungkinan memakan waktu dua hari, perkirakan setengah hari lebih lama. Alih-alih berjanji untuk menyerahkan pada hari Selasa, sehingga berjanji untuk menyerahkan pada hari Kamis, dengan asumsi selesai pada hari Rabu siang.

Memiliki target berdasarkan bukti memungkinkan Anda berpikir lebih realistis, memperhatikan deadline, mempersiapkan kemungkinan yang terjadi, mengurangi stres, dan memberi Anda waktu untuk melakukan aktivitas lain.

Menurut saya reward yang bisa didapatkan dengan segera itu bagus

Keinginan untuk menyenangkan orang lain adalah hambatan utama bagi orang yang memiliki prinsip realistis. Disenangi oleh atasan Anda dan dikenali oleh kolega adalah penghargaan eksternal untuk menjadi ambisius dan dapat diandalkan. Ketika Anda memiliki peluang kerja baru, semangat bekerja akan melimpah, selain itu mungkin Anda ingin mengangkat tangan untuk menerima peluang itu.

Tapi pikirkan dulu, jika Anda menerima pekerjaan di bawah standar, memaksa anggota tim untuk menunda, dan Anda tidak dapat menerima pekerjaan yang berkualitas pada waktu yang tepat, karena Anda berjanji terburu-buru tanpa berpikir panjang dengan garis tujuannya. Jadi, bagaimana perasaan rekan Anda?

Tentukan apa yang mungkin bisa Anda lakukan atas dasar rasa senang di akhir proyek, bukan di awal. Jumlah dari setiap pekerjaan Anda adalah jumlah total yang dapat ditangani, tanpa mengorbankan pekerjaan lain.

Percayalah bahwa orang lain harus mengikuti instruksi Anda

Orang-orang dari semua departemen dalam perusahaan, terkadang di luar perusahaan, meminta pendapat ahli dari Francesca sebelum menerbitkan laporan, menulis ringkasan, atau melakukan inisiatif. Namun, kebanyakan orang melakukan kesalahan yang sama.

Francesca berharap bisa membantu mereka untuk mengembangkan pedoman yang menguraikan praktik terbaik, yang ingin mereka ikuti sebelum menerima pekerjaan.

Namun, sebagian besar kolega saya mengabaikan pedoman tersebut dan terus mengirim email untuk pekerjaan di bawah standar. Saya berharap mendapatkan umpan balik mendetail darinya dan menulis ulang. Faktanya, dia melakukannya berkali-kali.

Francesca perlu mendidik mereka kembali. Alih-alih menghabiskan berjam-jam untuk menulis ulang makalahnya sendiri, dia meminta mereka untuk mengirimkannya kembali, misalnya, sesuai dengan pedoman 5 dan 7.

Saat mengembangkan pedoman, hal ini bisa membantu orang lain menjadi mandiri, jangan terlalu berfokus tentang detail dan jangan hilangkan kesempatan mereka untuk tumbuh mandiri.

Saya pikir kualitas pekerjaan akan menurun tanpa saya

Francesca jarang salah. Karyanya telah dikutip secara luas dan sangat dihormati. Dia menyadari bahwa kualitas proyek akan memburuk jika dia tidak menghabiskan banyak waktu, dan berasumsi bahwa dialah satu-satunya yang dapat melakukannya dengan baik.

Namun alih-alih melakukan semuanya sendiri, Francesca memutuskan untuk meluangkan sebagian waktunya untuk melatih rekan-rekannya. Ini harus diulang beberapa kali, sehingga rekan-rekan akan memperoleh keterampilan, dan mendapatkan hasil yang lebih baik di lain waktu.

Kita cenderung menjadi bagian dari mitos bahwa kita adalah orang yang tak tergantikan oleh orang lain, atau bahwa kita lebih pintar dari kebanyakan orang. Setiap orang ingin dibutuhkan dan dihargai. Tetapi jika Anda meninggalkan komitmen hanya Anda yang tahu jawabannya, Anda akan mampu membangun sejumlah kemampuan daripada mengandalkan secara permanen untuk jumlah yang kecil .

***

Mengandalkan pemikiran magis untuk menaklukkan waktu, melemahkan kemampuan untuk melakukan pekerjaan. Dengan menghadapi ilusi waktu di dalam diri Anda secara langsung, Anda dapat meningkatkan kemampuan Anda dan membuat kemajuan luar biasa tanpa bergantung pada pekerjaan.